www.kemasanukm.com
Login
Information
Testimonial
Lia
saya pengen tahu harga untuk kemasan laminasi, apakah bisa kemasan stand pouch (full foil/plastic) diprinting seperti produk seperti "Kayaking"....bisa minta tolong untuk informasi harga tersebut diki... detail

adhi
Dear D&D, saya mempunyai usaha jual ikan teri kering saya bermaksud untuk mengemasnya per uk 250gr dengan plastik bening yang menarik dan ada lubang diatasnya untuk digantung di pasar retail ukuran -/... detail

rosa
Dear CV D&D Saya membutuhkan kemasan sachet +/- utk 25 gr (sementara tanpa merk). Berapa harga utk sachet tsb? apakah D&D menyediakan? dan apakah sachet tersebut dapat ditutup menggunakan hand sealer... detail

fadhli
mau nanya biaya cetak printing buat bungkus saus......... di pakai bahan PE UKURANNYA 12X22mm ukuran gambar nya........ 9x10mm........ berapa minimal order........? thanks.....

» lihat testimonial
» isi testimonial

Kisah Sejoli Mengemas UKM


31 Januari 2012

Keluhan yang kerap terdengar di kalangan Usaha Kecil Menengah (UKM) adalah ketidakmampuan mereka membuat kemasan yang bagus dan menarik. Mereka pun akhirnya menggunakan kemasan ala kadarnya. Padahal, kemasan yang menarik bisa mendongkrak harga jual suatu produk. Jika produk mereka dikemas secara menarik, dengan jumlah UKM di Indonesia yang mencapai 42,4 juta pada 2005 (menurut data Wikipedia), nilai bisnis mereka tentu akan terdongkrak secara nasional.

Peluang itulah yang ditangkap Delli Gunarsa dan Maria Magdalena. Pasutri ini sejak 2007 mendirikan CV D&D Indonesia yang bergerak di bidang kemasan produk UKM. “Pabrikan besar pembuat kemasan hanya mau menerima pesanan order puluhan juta rupiah. Mana ada UKM yang sanggup,” ujar Delli.

D&D menyediakan beragam kemasan dengan harga terjangkau. Mulai dari kemasan saset 40 gram seharga Rp 250 per buah dengan minimum pesanan 20 ribu buah, hingga pouch kilogram seharga Rp 1.600 per buah dengan minimum pesanan 3 ribu buah. Kemasan karton silinder (composite carbon) yang biasa dipakai untuk keripik kentang dihargai Rp 8.000 per tabung. Tersedia pula kemasan minyak goreng plastik lengkap dengan tutup ulirnya. Setelah dua tahun berjalan, D&D membukukan penjualan sekitar Rp 300 juta per bulan. Belum begitu besar, memang. Namun, pelanggannya terentang dari Aceh hingga Papua. Pelanggan tetapnya antara lain Teh Rosella dan Kripik Christine Hakim dari Padang.

Persinggungan sejoli Delli-Maria di bisnis ini diawali ketika mereka kesulitan mencari kemasan yang baik untuk produk snack tradisional yang mereka jual melalui Carrefour. “Dari tahun 2000 hingga sekarang, kami menjual produk tradisional siap santap seperti abon ikan, bawang goreng, kacang goreng dan sebagainya,” papar Maria kepada SWA di rumahnya yang merangkap tempat produksi di Perumahan Cengkareng Indah, Jakarta Barat.

Berhubung tak menemukan satu pun perusahaan yang mau memenuhi permintaan mereka yang jumlahnya kecil, mereka lantas putar otak. Setelah memperhatikan dan bertanya sana-sini, mereka akhirnya menemukan penjual mesin kemasan. Persoalan lain muncul: tidak ada yang bisa mencetak dengan model laminating. Alhasil, waktu itu tahun 2006, mereka harus berkeliling di seantero Jakarta untuk mencari percetakan seperti yang mereka harapkan. Berangkat pukul 9 pagi dengan mobilnya, sambil membawa plastik dan desain, lantas baru kembali pukul 9 malam. Setengah bulan kemudian, barulah bisa ditemukan percetakan yang bersedia mengikuti kemauan D&D.

Kemasan D&D terdiri dari beberapa komponen. Misalnya plastik kemasan terdiri dari 2-3 bagian, dan sebagian di antaranya harus melalui proses laminating. Nah, proses laminating plastik itulah yang tidak semua percetakan mau mengerjakan karena mereka hanya terbiasa melaminating kertas. “Masalah yang sesungguhnya, orang kalau sudah nyaman mengerjakan satu hal jadi enggan memikirkan bekerja dengan cara lain,” ungkap Delli.

Sebenarnya, prosesnya tergolong mudah. Setelah selesai dicetak di percetakan, kemasan setengah jadi itu dibawa kembali ke rumah untuk diserahkan kepada 20 orang warga masyarakat sekitar. “Sebulan kami bayar Rp 6 juta untuk 30 ribu piece kemasan yang dilipat dan ditempeli stiker,” ujarnya. Proses berikutnya, mengepres hingga menjadi kemasan yang siap diisi produk. Selanjutnya, plastik-plastik kemasan itu dikirimkan ke pelanggan yang memang sudah memiliki mesin continue sealer sendiri. Mesin ini bisa dibeli di D&D. “Mereka umumnya membeli mesin itu setelah mengikuti pelatihan yang saya berikan,” kata Delli yang dalam sebulan bisa memberi empat kali pelatihan.

Pelatihan tersebut dimulai sejak 2007 dan menjadi bisnis tersendiri bagi D&D. Tarifnya Rp 9,5 juta buat pelatihan tiga hari lengkap dengan dua instruktur, mesin pembungkus, dan juga berbagai contoh kemasan D&D. Biaya itu di luar biaya akomodasi dan tiket pesawat pulang-pergi. Menurut Delli, umumnya yang mengundang D&D adalah departemen yang terkait dengan pengembangan UKM seperti Departemen Perdagangan, Departemen Perindustrian, serta Kementerian Koperasi dan UKM.

Jadi, selain bisnis pelatihan, D&D juga menjual mesin sealer yang harganya mulai dari ratusan ribu hingga belasan juta rupiah. “Kami biasanya menyarankan pembelian mesin berdasarkan kapasitas produksi mereka,” kata Delli. UKM yang memproduksi dalam jumlah kecil dan hanya memiliki 1-5 karyawan, disarankan Delli, sebaiknya mengambil mesin sealer manual seharga Rp 350 ribu yang dioperasikan dengan tangan. Dalam sebulan, D&D bisa menjual hingga 20 unit mesin kecil dan 10 unit mesin sedang.

D&D tidak menarik biaya lagi untuk desain plus pembuatan mereknya. “Soalnya banyak pengusaha kecil yang tidak paham soal merek. Jadi, ujung-ujungnya kami bantu juga mencarikan mereka merek buat produknya,” tutur Maria. Selama ini, D&D berpromosi melalui pameran Departemen Perdagangan, Departemen Perindustrian, dan sebagainya.

Praktisi branding Daniel Surya mengatakan, yang dilakukan D&D adalah suatu terobosan yang sangat membantu UKM. Tak banyak pengusaha pengemasan yang mau menerima order dari pengusaha UKM karena jumlah pesanannya kecil. Meski demikian, Daniel menyarankan agar D&D terus menjaga inovasinya dan juga delivery time-nya. Karena, kedua hal itulah yang biasanya membuat bisnis kerap tersaingi. “Ini sebenarnya bisnis kreatif. D&D bisa mencari solusi kreatif yang relevan bagi UKM,” papar Country Director Brand Union Indonesia itu.

Daniel berharap, jika nanti D&D sudah menjadi usaha menengah, pasar bawah yang pernah membesarkannya jangan sampai ditinggalkan, karena tidak ada yang membantu pasar itu. “Usahakan pula agar jangan atau setidaknya minimum dalam menarik biaya desain karena UKM umumnya belum mampu membayar biaya desain,” Daniel menganjurkan. UKM, lanjut Daniel, sangat mengharapkan one stop packaging solution, jadi termasuk desain dan cetak kemasan dalam satu harga.

Sementara itu, Anton Amrin, salah satu klien D&D yang menjabat sebagai Direktur Operasional Pupuk Saputra, mengaku telah memesan kemasan pouch 1 kg sejak 2008. “Biasanya, kami pesan per kuartal sebanyak 15 ribu piece dengan harga Rp 1.500/piece. Setelah kami bandingkan, ternyata kualitasnya sama baiknya dengan perusahaan besar. Keunggulan lain, pesanannya diperbolehkan dalam jumlah sedikit,” papar Anton yang perusahaannya memiliki kapasitas produksi 100 ton/bulan.


Source : http://202.59.162.82/cetak.php?cid=1&id=10183&url=http%3A%2F%2F202.59.162.82%2Fswamajalah%2Ftren%2Fdetails.php%3Fcid%3D1%26id%3D10183



Baca juga
  » 25 Februari 2019
Pelatihan Pengolahan Makanan Berbasis Ikan Lele Tgl 25 s/d 28 Februari 2019 Dengan Dinas Perindag Pr
Pelatihan Pengolahan Makanan Berbasis Ikan Lele Tgl 25 s/d 28 Februari 2019 Dengan Dinas Perindag Provinsi kep. Bangka Belitung

  » 20 Februari 2019
Bimtek Proses Produksi Aneka Makanan dan Minuman Di Waesamu Kab. SBB Maluku Tgl 19 & 20 Februari 201
Bimtek Proses Produksi Aneka Makanan dan Minuman Di Waesamu Kab. SBB Maluku Tgl 19 & 20 Februari 2019. Dengan Perindag Provinsi Maluku

  » 3 Desember 2018
Pelatihan Pengembangan Produk Turunan Cabai Di Waway Karya Lampung Timur
Pelatihan Pengembangan Produk Turunan Cabai Di Waway Karya Lampung Timur

  » 23 November 2018
Pelatihan Mitra Binaan BRI Di Makassar
Pelatihan Mitra Binaan BRI Di Makassar

  » 30 Oktober 2018
Pendidikan dan Pelatihan Desain dan Kemasan Produk untuk UKM Di Kabupaten Buru Selatan Bersama UPTD
Pendidikan dan Pelatihan Desain dan Kemasan Produk untuk UKM Di Kabupaten Buru Selatan Bersama UPTD Balai Diklat Koperasi Dan UKM. Provinsi Maluku. Tgl 30 Okt s/d 1 Nov 2018

Search
Search:
News
25 Februari 2019
Pelatihan Pengolahan Makanan Berbasis Ikan Lele Tgl 25 s/d 28 Februari 2019 Dengan Dinas Perindag Pr
Pelatihan Pengolahan Makanan Berbasis Ikan Lele Tgl 25 s/d 28 Februari 2019 Dengan Dinas Perindag Provinsi kep. Bangka Belitung detail

20 Februari 2019
Bimtek Proses Produksi Aneka Makanan dan Minuman Di Waesamu Kab. SBB Maluku Tgl 19 & 20 Februari 201
Bimtek Proses Produksi Aneka Makanan dan Minuman Di Waesamu Kab. SBB Maluku Tgl 19 & 20 Februari 2019. Dengan Perindag Provinsi Maluku detail

3 Desember 2018
Pelatihan Pengembangan Produk Turunan Cabai Di Waway Karya Lampung Timur
Pelatihan Pengembangan Produk Turunan Cabai Di Waway Karya Lampung Timur detail

23 November 2018
Pelatihan Mitra Binaan BRI Di Makassar
Pelatihan Mitra Binaan BRI Di Makassar detail

30 Oktober 2018
Pendidikan dan Pelatihan Desain dan Kemasan Produk untuk UKM Di Kabupaten Buru Selatan Bersama UPTD
Pendidikan dan Pelatihan Desain dan Kemasan Produk untuk UKM Di Kabupaten Buru Selatan Bersama UPTD Balai Diklat Koperasi Dan UKM. Provinsi Maluku. Tgl 30 Okt s/d 1 Nov 2018 detail

15 Oktober 2018
Pelatihan Pengemasan Produk UKM Kota Magelang Kerjasama JNE & BAPPEDA Kota Magelang Tgl 15 Oktober 2
Pelatihan Pengemasan Produk UKM Kota Magelang Kerjasama JNE & BAPPEDA Kota Magelang Tgl 15 Oktober 2018 detail

9 Oktober 2018
Pelatihan Bimtek Pengolahan Kelapa Di Kabupaten Kaur Bengkulu Bersama Dinas Perindagkop dan UKM Di B
Pelatihan Bimtek Pengolahan Kelapa Di Kabupaten Kaur Bengkulu Bersama Dinas Perindagkop dan UKM Di Bintuhan Tgl 9 - 11 Oktober 2018 detail

23 Agustus 2018
Kunjungan IWAPI Kota Bogor. 23 Agusutus 2018
Kunjungan IWAPI Kota Bogor. 23 Agusutus 2018 detail

20 Agustus 2018
Pelatihan Klinik Kemasan Propinsi Manokwari, Papua Barat. 20-21 Agustus 2018
Pelatihan Klinik Kemasan Propinsi Manokwari, Papua Barat. pada tanggal 20-21 Agustus 2018 detail

16 Mei 2018
Pelatihan Kemasan Produk Untuk Pemberdayaan Masyarakat Dinas PPAPP Provinsi DKI Jakarta Tgl 16 Mei 2
Pelatihan Kemasan Produk Untuk Pemberdayaan Masyarakat Dinas PPAPP Provinsi DKI Jakarta Tgl 16 Mei 2018 detail

» index berita
Pembayaran
Bank BCA

BANK BCA

Cabang : KCP Pantai Indah Kapuk

No.Rekening : 8740301285

Atas Nama : CV. D&D INDONESIA


Bank MANDIRI

BANK MANDIRI

Cabang : KK JKT Pantai Indah Selatan

No.Rekening : 115-00-0456764-2

Atas Nama : CV. D&D INDONESIA

Bank BRI

BANK BRI

Cabang : KCP Muara Baru

No.Rekening : 0541-01-005575-507

Atas Nama : Maria Magdalena